Pengobatan Herbal untuk Disfungsi Ereksi

Disfungsi ereksi (DE) didefinisikan sebagai "ketidakmampuan untuk mencapai ereksi yang cukup untuk melakukan hubungan seksual sehingga tercapai kepuasan timbal balik dari kedua pasangan'. Prevalensi DE secara tepat tidak diketahui. Hal ini terutama disebabkan oleh banyaknya perbedaan  dalam definisi DE dan karena banyak publikasi hanya fokus pada kelompok-kelompok penduduk tertentu saja. Namun, diperkirakan bahwa DE mempengaruhi 15 juta-30 juta orang di seluruh dunia.

Meskipun tidak mempengaruhi harapan hidup, disfungsi ereksi dapat memiliki dampak negatif yang signifikan terhadap kesejahteraan dan kualitas hidup individu. Ada banyak penyebab DE tetapi yang paling penting adalah bahwa hal ini merupakan sebuah fenomena yang berkaitan dengan usia. Bukti yang paling dapat diandalkan untuk hal ini berasal dari Massachusetts Male Aging Study. Penelitian ini melaporkan bahwa probabilitas DE meningkat dari 5,1% pada usia 40 tahun menjadi 15% pada 70 tahun.

Kondisi lain seperti diabetes, penyakit ginjal, konsumsi alkohol kronis, multiple sclerosis, aterosklerosis, penyakit pembuluh darah dan penyakit neurologis dapat mempengaruhi sekitar 70% kasus DE. Ada laporan bahwa antara 35% sampai 50% pria dengan diabetes mengalami disfungsi ereksi. Selain itu, pria yang memakai obat yang umum digunakan seperti obat antihipertensi, antihistamin, antidepresan, obat penenang, penekan nafsu makan dan simetidin akan mengalami DE sebagai efek samping. Faktor-faktor psikologis juga dapat menyebabkan DE, baik secara terpisah atau bersamaan dengan penyebab organik.

Ada banyak obat herbal yang telah digunakan oleh orang-orang dengan DE dengan berbagai tingkat keberhasilan. Sekarang ini, internet merupakan salah satu cara yang dapat diakses dan komprehensif untuk mendapatkan informasi medis dan pilihan pengobatan, masyarakat umum dapat mencoba banyak terapi herbal tersebut. Berikut ini adalah contoh berbagai pengobatan herbal untuk DE.

Cola acuminata

Cola acuminata ermasuk family Sterculiaceae, banyak terdapat di hutan Republik Demokratik Kongo. Buah yang kasar, buah burik dengan panjang sampai 8 inci, biji datar dan berwarna merah terang. Umumnya dikenal sebagai kacang cola, buah ini digunakan secara luas untuk pengobatan DE.

Buah mengandung sekitar 2% catechine-kafein (colanine), yang diyakini memiliki tingkat yang lebih besar dari alkaloid (kafein), sehingga meningkatkan efek stimulasi. Buah biasanya dipanggang, ditumbuk atau dikunyah dan juga dapat ditambahkan ke minuman seperti teh atau susu atau sereal seperti bubur.

Turnera diffusa (Damiana)

Damiana (Turnera diffusa) telah digunakan sebagai afrodisiak di Meksiko selama berabad-abad.

Tanaman berupa semak kecil dan terdapat banyak di Amerika Tengah dan Selatan ini termasuk family Turneraceae. Ketika belukar ini mekar, bunga-bunga kuning kecil muncul dengan bau yang mirip dengan camomile. Daun dan batang kering digunakan sebagai stimulan seksual dalam bentuk kapsul, ekstrak cairan dan teh.

Damiana mengandung flavonoid, resin, tanin dan arbutin disebut glikosida, yang memiliki banyak kegunaan terapeutik. Dalam saluran ginjal, arbutin  diubah menjadi hydroquinone, yang dalam jumlah besar dapat menyebabkan efek samping dari Damiana (mual, muntah, tinnitus, kematian mendadak).

Dalam studi ilmiah, Damiana telah ditemukan bahwa damiana dapat mengendurkan otot-otot kecil dalam dinding arteri dari penis, sehingga memungkinkan aliran darah yang lebih besar dalam ereksi. Efek relaksasi ini bahkan lebih besar dari efek yang disebabkan oleh Viagra (90% dibandingkan dengan 46%) dan diduga menjadi salah satu mekanisme bagaimana Damiana dapat digunakan pada kasus disfungsi ereksi.

Dalam penelitian pada tikus, Damiana dapat meningkatkan kinerja seksual tikus impoten dan meningkatkan jumlah tikus yang mencapai ejakulasi. Para penulis menyimpulkan bahwa penelitian mereka memberikan bukti bagi masyarakat akan khasiat Damiana. Dalam penelitian hewan, Damiana telah menunjukkan hipoglikemia, oleh karena itu harus hati-hati jika digunakan pada pria yang mengidap diabetes.

Polygonum multiflorum (Fo-Ti)

Fo-Ti (Polygonum multiflorum) juga disebut la shou wu, yang diterjemahkan dari Bahasa Cina berarti 'Mr He berambut hitam'. Menurut legenda rakyat Cina, Mr. He adalah tetua di sebuah sebuah desa yang rutin menggunakan tanaman Fo-Ti, yang memiliki khasiat memulihkan rambut hitamnya, tampak muda dan penuh vitalitas.

Sampai saat ini belum ada penelitian tentang efek dari Fo-Ti pada pria. Dalam studi hewan Fo-Ti telah ditemukan untuk meningkatkan kemampuan belajar dan memori dan mengurangi degenerasi neuron dopaminergik nigrostriatal di otak. Bagaimana sebenarnya cara kerja Fo-Ti  pada kasus disfungsi ereksi, belum diketahui.

Ginkgo biloba

Ginkgo merupakan salah satu spesies tertua dari tumbuhan yang sampai sekarang masih bertahan hidup dan karena itu sering disebut sebagai 'fosil hidup'. Biloba berarti dua lobus (cuping) dan mengacu pada daun dua cuping unik. Tanaman ini telah digunakan untuk kuliner dan pengobatan selama berabad-abad.

Produk Ginko biloba adalah salah satu obat herbal laris di Eropa dan pohonnya dikenal hanya dapat bertahan hidup di Cina. Cina diperkirakan memproduksi sekitar 63.000 kg biji kering ginkgo setiap tahun.

Ginkgo diyakini dapat meningkatkan aliran darah ke penis, meskipun bukti-bukti yang bertentangan. Dalam sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 1991, 50 pria dengan DE arteri yang diberikan 240 mg ekstrak daun ginkgo setiap hari selama 9 bulan. Para pria dibagi menjadi dua kelompok berdasarkan respon mereka sebelumnya terhadap terapi obat konvensional untuk DE. Kelompok pertama terdiri dari 20 orang dengan beberapa orang yang sukses dengan terapi sebelumnya itu. Kelompok kedua terdiri dari 30 pria yang tidak seorang pun sukses ereksi dengan terapi itu.

Setelah 6 bulan terapi menggunakan ekstrak daun ginko, semua pria kelompok pertama dapat melakukan ereksi yang cukup untuk berhubungan suami isteri. Hasil positif ini terus bertahan sampai 9 bulan masa terapi. Sedangkan kelompok kedua, 19 dari 30 orang dapat melakukan ereksi. Tidak ada efek samping yang dilaporkan dari terapi ini.

Panax ginseng (Ginseng)

Ginseng (Panax ginseng) merupakan tanaman tahunan yang berasal dari hutan-hutan lembab Cina dan Korea utara. Setelah tanaman dipanen, akar disusun dalam salah satu dari dua cara, cara ini akan menentukan hasilnya yaitu ginseng putih atau merah. Ketika Panax ginseng ini dikupas dan dikeringkan, hasilnya adalah keras dan coklat kekuningan, ini adalah ginseng putih. Ketika akar dikukus, dikupas dan kemudian dikeringkan, hasilnya adalah ginseng merah berwarna berwarna merah tua. Di Timur, ginseng merah lebih disukai, sedangkan di Barat, ginseng putih lebih disukai.

Ginseng telah lama digunakan dalam pengobatan tradisional Cina sebagai stimulan seksual, dan tampaknya terdapat bukti ilmiah mengenai hal ini. Dalam penelitian hewan, konsentrasi 1 mg / mL ekstrak ginseng dapat membuat efek rileks pada jaringan kavernosus corpus kelinci. Tindakan ini dimediasi oleh peningkatan penyerapan kalsium intraseluler dan di sinusoid korpus kavernosus oleh peningkatan pelepasan oksida nitrat (NO). Peningkatan NO adalah penemuan positif karena NO adalah mediator utama ereksi penis dan GMP siklik, yang memediasi efek relaksasi NO pada otot polos pembuluh darah penis.

Epimedium brevicornum (Horny Goat Weed)

Goat horny weed (Epimedium brevicornum) juga dikenal sebagai Yin Yan Huo dan telah lama digunakan dalam pengobatan tradisional Cina untuk mengobati gangguan seperti demensia, kelelahan, disfungsi ereksi dan arthralgia. Epimedium brevicornum merupakan tanaman asli Asia dan Mediterania.

Menurut legenda masyarakat Cina, penggunaan herba Goat horny weed untuk mengobati disfungsi ereksi dimulai setelah seorang gembala kambing Cina melihat peningkatan aktivitas seksual pada kambingnya setelah mereka memakan gulma Goat horny weed.

Dalam sebuah penelitian uji aktivitas estrogen dari 32 tumbuh-tumbuhan, gulma kambing horny adalah salah satu ramuan untuk memiliki aktivitas estrogen terbesar, sehingga disarankan penggunaannya pada pasien menopause.

Lepidium meyenii (Maca)

Maca (Lepidium meyenii) memiliki akar seperti lobak dan sering disebut sebagai 'ginseng Peru'. Meskipun tidak ada hubungannya dengan keluarga ginseng, penggunaannya mirip dengan ginseng karena dapat meningkatkan energi, libido dan performa seksual. Maca telah digunakan sebagai makanan di Peru selama berabad-abad, namun baru sekarang ini mendapatkan popularitas sebagai suplemen herbal.

Dalam satu penelitian yang melibatkan laki-laki 9 dewasa, 4 bulan pengobatan dengan tablet maca menghasilkan peningkatan volume mani, sperma dan motilitas sperma.

Ptychopetalum olacoides (Muira Puama)

Muira puama (Ptychopetalum olacoides) merupakan tumbuhan berupa kecil yang berasal dari daerah aliran sungai Amazon. Telah lama digunakan untuk mengatasi  masalah seksual di Brasil pada dosis 2 sampai 4 mg ekstrak cair per hari. Sampai saat ini tidak ada bukti untuk mendukung penggunaan muira puama untuk disfungsi ereksi.

Eurycoma longifolia (Pasak Bumi)

Pasak bumi (Eurycoma longifolia) adalah pohon yang ditemukan di Indonesia, Thailand dan Malaysia. Akar pohon ini diyakini dapat meningkatkan kinerja seksual laki-laki serta memiliki sifat obat untuk digunakan dalam pengobatan disentri, demam dan penyakit lainnya. Masyarakat tradisional banyak memanfaatkan akar pasak bumi ini untuk mengobati berbagai penyakit, tanaman ini banyak didapatkan di hutan-hutan disekitar rumah mereka.

Selama bertahun-tahun akar pasak bumi harus diseduh selama berjam-jam untuk mendapatkan ekstrak yang aktif. Namun, sekarang banyak tersedia dalam bentuk pil atau kantong teh.

Ganoderma lucidum (Reishi)

Reishi (Ganoderma lucidum) merupakan jamur yang tumbuh dari bagian atas tunggul pohon atau batang kayu yang terbenam dan ditemukan di sebagian besar dunia. Menurut kepercayaan masyarakat tradisional di Jepang, reishi banyak digantung di lorong-lorong rumah untuk mengusir roh-roh jahat dan juga  dibawa oleh pengantin perempuan ke rumah baru mereka untuk menjaga dan dijauhkan dari hal-hal buruk dalam keluarga baru.

Reishi memiliki banyak kegunaan dalam pengobatan tradisional Cina, termasuk DE. Dalam sebuah studi di Cina dari 60 orang dengan DE, ada manfaat yang signifikan setelah minum rebusan yang dibuat menggunakan buah dari family Ganoderma ini selama 1 bulan. Hanya 4 pasien melaporkan tidak ada perbaikan; 17 pasien melaporkan perbaikan kecil; 25 orang mengklaim ditandai perbaikan fungsi seksual mereka, dan 14 orang melaporkan bahwa mereka disembuhkan. Tidak ada obat lain yang diambil selama periode penelitian.

2012. smallCrab, just another blogs
Download Joomla Templates