Vitamin merupakan zat nutrisi yang sangat diperlukan oleh tubuh untuk proses metabolisme dan pertumbuhan yang normal. Vitamin tidak dapat dibuat oleh tubuh manusia dalam jumlah yang cukup, oleh karena itu harus diperoleh dari bahan pangan yang dikonsumsi.

Vitamin diklasifikasikan ke dalam dua golongan yaitu vitamin larut lemak dan vitamin larut air. Dengan klasifikasi ini kita akan mengetahui bagaimana cara kerja vitamin itu di dalam tubuh, apa saja makanan sumber vitamin, bagaimana vitamin dapat keluar dari tubuh, dan lain sebagainya.

Beberapa vitamin bekerja seperti hormon di dalam tubuh, yaitu semacam kurir kimia. Ada pula yang merupakan bagian dari enzim atau koenzim, yaitu senyawa vital yang mengendalikan reaksi metabolisme dalam tubuh. Banyak dari enzim-enzim yang hanya dapat berfungsi jika digabungkan dengan vitamin tertentu.

Asupan vitamin yang kurang atau berlebihan dapat berdampak buruk pada kesehatan dan dapat menyebabkan gangguan fungsi biologis organ atau sistem tubuh.

Berikut adalah beberapa fungsi, gejala defisiensi dan gejala keracunan dari masing-masing vitamin:

A. Vitamin Larut Lemak

Vitamin A

Vitamin A berperan dalam memelihara kesehatan mata, sel-sel epitel, kulit dan tulang dan pertumbuhan gigi, mengatur dan membantu mensintesis hormon reproduksi, perlindungan kekebalan tubuh dan kanker.

Sumber vitamin A terdapat pada susu dan produknya, kuning telur, hati, minyak ikan dan sayuran berwarna kuning dan hijau (wortel, bayam, tomat serta pepaya).

Gejala defisiensi:

  • anemia,
  • rincian kornea,
  • kebutaan,
  • diare,
  • nyeri sendi,
  • kerusakan gigi,
  • batu ginjal,
  • buta ayam,
  • kerentanan terhadap infeksi.


Gejala toksisitas:

  • anoreksia,
  • retardasi pertumbuhan,
  • kelelahan,
  • kurangnya pertumbuhan tulang,
  • sakit kepala,
  • ruam,
  • rambut rontok,
  • mimisan,
  • penglihatan kabur,
  • hilangnya menstruasi.


Vitamin D

Vitamin D berperan dalam menjaga jaringan tulang dengan mengatur penyerapan dan ekskresi kalsium dan fosfor. Makanan yang banyak mengandung vitamin D antara lain: minyak ikan, mentega, susu, kuning telur, hati, ragi dan sedikit buah pisang.

Gejala defisiensi:

  • cacat pertumbuhan tulang,
  • membungkuk kaki,
  • nyeri sendi,
  • kejang otot.


Gejala toksisitas:

  • sakit kepala,
  • haus yang berlebihan,
  • tingkat tinggi batu ginjal kalsium,
  • kelemahan,
  • mual,
  • kehilangan nafsu makan.


Vitamin E

Vitamin E berperan dalam menjaga sel membran; bertindak sebagai antioksidan dalam mengatasi radikal bebas dan dalam melindungi senyawa penting lainnya dari oksidasi. Makanan yang banyak mengandung vitamin E yaitu: minyak nabati, gandum, sayuran, hati, kuning telur, mentega, susu, daging dan terutama tauge.

Gejala defisiensi:

  • anemia,
  • kista payudara,
  • kaki kram,
  • badan terasa lemah,


Gejala toksisitas:

  • meningkatkan efek gastrointestinal,
  • hipertensi,
  • kelemahan otot,
  • kelelahan,
  • payudara lunak,
  • penglihatan tidak normal,
  • lambat penyembuhan luka.


Vitamin K

Vitamin K berperan dalam membantu mensintesis senyawa yang terlibat dalam proses pembekuan darah dan pengaturan tingkat kalsium dalam darah. Makanan sebagai sumber vitamin K antara lain: hati, bayam, kubis, kol, susu, kuning telur dan minyak kedelai.

Gejala defisiensi:

  • perdarahan yang berlebihan,
  • penyakit kuning.


Gejala toksisitas:
Keracunan vitamin K terjadi hanya pada orang yang menerima suplemen vitamin K larut air. Gejala-gejalanya adalah hemolisis sel darah merah, penyakit kuning dan kerusakan otak.

B. Vitamin yang Larut Air

Vitamin B1 / Thiamin

Membantu proses energi tubuh dari makanan sebagai bagian dari koenzim; membantu menjaga nafsu makan normal dan fungsi sistem saraf.

Makanan sumber vitamin B1 antara lain: seperti ragi, hati, biji bunga matahari, sejumlah padi, biji-bijian, kacang polong, semangka, tiram, oatmeal dan tepung terigu.

Gejala defisiensi:

  • detak jantung yang abnormal,
  • pembesaran hati,
  • akhirnya gagal jantung,
  • retensi cairan,
  • kebingungan mental,
  • kelumpuhan,
  • pemborosan otot, sakit dan kelemahan pada otot.


Gejala toksisitas:

Pemakaian thiamin yang melebihi normal mempengaruhi sistem syaraf. Hal ini karena reaksi hipersensitif yang dapat berpengaruh pada kelelahan, sakit kepala, sifat lekas marah dan susah tidur. Sistem darah dapat terpengaruh, karena denyut nadi menjadi cepat.

Vitamin B2 / Riboflavin

Riboflavin berfungsi sebagai koenzim yang membantu enzim menghasilkan energi dari makanan; membantu menjaga visi dan kulit. Riboflavin berperan pada tahap akhir dari metabolisme energi nutrisi tersebut. Sinar dan iradiasi dapat merusak riboflavin. Hal inilah yang menyebabkan susu jarang dijual dalam gelas transparan. Di sisi lain, riboflavin stabil terhadap panas, sehingga pemanasan tidak akan merusaknya

Susu dan produk-produk susu, misalnya keju, merupakan sumber yang baik untuk riboflavin. Untuk itu ketersediaannya dalam makanan sehari-hari sangat penting. Hampir semua sayuran hijau dan biji-bijian mengandung riboflavin; brokoli, jamur dan bayam merupakan sumber yang baik.

Gejala defisiensi:

  • abnormal kornea,
  • keretakan pada sudut mulut,
  • kepekaan terhadap cahaya,
  • ruam kulit,
  • kelainan lidah.


Gejala toksisitas:

Tidak ada gejala keracunan yang berhubungan dengan vitamin B2.

Vitamin B3 / Niacin / Nicotinamide

Membantu proses energi tubuh dari makanan sebagai bagian dari koenzim; membantu menjaga kulit, saraf, dan sistem pencernaan. Dua koenzim yang dibentuk oleh niacin, NAD dan NADP dibutuhkan untuk beberapa aktivitas metabolis, terutama metabolisme glukosa, lemak dan alkohol. Niasin memiliki keunikan diantara vitamin B karena tubuh dapat membentuknya dari asam amino triptophan. Niasin membantu kesehatan kulit, sistem syaraf dan sistem pencernaan.

Makanan sumber vitamin B3 antara lain : daging, unggas (ayam, itik dll) dan ikan merupakan sumber utama niasin, sama halnya roti dan sereal (biji-bijian) yang telah diperkaya. Jamur, asparagus dan sayuran hijau merupakan sumber yang paling baik.

Gejala defisiensi:

  • anoreksia,
  • diare,
  • kelainan lidah,
  • tekanan darah rendah,
  • berkeringat, pembilasan,
  • kebingungan mental.


Gejala toksisitas:

  • diare,
  • pusing,
  • disfungsi hati,
  • ruam kulit,
  • kelemahan.


Vitamin B6 / Pyridoxine

Membantu proses protein tubuh dan lemak dari makanan sebagai bagian dari koenzim; membantu untuk membuat sel darah merah dan mengkonversi asam amino menjadi niacin.

Makanan sumber vitamin B6 antara lain daging, ikan dan unggas (itik, ayam dll) merupakan sumber utama vitamin B6. Sumber yang lain adalah kentang, beberapa sayuran hijau dan buah berwarna ungu.

Gejala defisiensi:

  • anemia,
  • batu ginjal,
  • ruam, dermatitis,
  • kejang otot, kejang,
  • kelainan lidah.


Gejala toksisitas:

  • retensi cairan,
  • depresi, kelelahan memori,
  • kelemahan,
  • neuropati perifer.


Folat

Asam folat membantu untuk membuat sel-sel baru sebagai bagian dari koenzim. Makanan sumber folat antara lain: sayur-sayuran, khususnya sayuran berdaun hijau. Hati juga mengandung banyak folat. Daging, susu dan produk-produk susu mengandung sedikit folat.

Gejala defisiensi:

  • anemia,
  • depresi, kebingungan mental,
  • diare, sembelit,
  • kerentanan terhadap infeksi,
  • kelainan lidah.


Gejala toksisitas:

Gejala keracunan adalah diare, susah tidur dan sifat mudah marah. Folat dengan dosis tinggi dapat menutupi kekurangan vitamin B12, karena kedua vitamin ini berhubungan.

Vitamin B12 / Cobalamine

Membantu membuat sel-sel baru dan mempertahankan sistem saraf. Vitamin B12 berperan penting pada saat pembelahan sel yang berlangsung dengan cepat. Vitamin B12 juga memelihara lapisan yang mengelilingi dan melindungi serat syaraf dan mendorong pertumbuhan normalnya. Selain itu juga berperan dalam aktifitas dan metabolisme sel-sel tulang. Vitamin B12 juga dibutuhkan untuk melepaskan folat, sehingga dapat membantu pembentukan sel-sel darah merah.

Makanan yang mengandung Vitamin B12 hanya ditemukan di dalam daging hewan dan produk-produk hewani. Orang yang hanya makan sayuran (vegetarian) dapat melindungi diri sendiri melawan defisiensi (kekurangan) dengan menambah konsumsi susu, keju dan telur.

Gejala defisiensi:

  • anemia
  • kelelahan
  • kelumpuhan
  • kelainan kulit
  • kelainan lidah


Gejala toksisitas:

Tidak ada gejala keracunan yang berhubungan dengan vitamin B12.

Asam pantotenat

Membantu proses energi tubuh dari makanan sebagai bagian dari koenzim. Asam pantotenat berperan dalam metabolisme sebagai bagian dari koenzim A. Koenzim ini berperan untuk membawa molekul dalam proses pemecahan glukosa, asam lemak dan metabolisme energi.

Asam pantotenat umumnya ada dalam sebagian besar makanan. Daging, ikan, unggas (ayam, itik dlan lain-lain, semua biji-bijian dan sayuran merupakan sumber utama asam pantotenat.

Gejala defisiensi:

  • kelelahan
  • insomnia
  • muntah dan masalah usus lainnya


Gejala toksisitas:

  • retensi cairan


Vitamin B8 / Biotin

Membantu proses energi tubuh dan protein dari makanan sebagai bagian dari koenzim, membantu untuk mensintesis glikogen lemak dan bentuk penyimpanan karbohidrat.

Biotin ditemukan dalam sejumlah besar makanan. Umumnya defisiensi tidak terjadi pada seseorang yang mengkonsumsi berbagai makanan.

Gejala defisiensi:

  • detak jantung yang abnormal
  • anoreksia
  • depresi
  • kelelahan
  • mual
  • ruam
  • rambut rontok.


Gejala toksisitas:

Tidak ada gejala keracunan yang berhubungan dengan biotin.

Kolin

Membantu proses energi tubuh, membantu untuk mensintesis senyawa lain, termasuk neurotransmitter dan fosfolipid.

Gejala defisiensi:

  • kegagalan pertumbuhan
  • gagal ginjal
  • disfungsi hati, akumulasi lemak
  • memori kelainan.


Gejala toksisitas:

  • tekanan darah rendah
  • amis bau badan


Vitamin C

Berperan dalam pembentukan kolagen yang diperlukan untuk menumbuhkan jaringan bekas luka, menumbuhkan tulang, dan pembuluh darah, antioksidan, meningkatkan fungsi kekebalan tubuh; membantu meningkatkan penyerapan zat besi dari makanan; sintesis hormon tiroid; pengolahan protein.

Jeruk merupakan sumber utama Vitamin C, brokoli, sayuran berwarna hijau, kol (kubis), melon dan strawberi juga mengandung vitamin C bermutu tinggi.

Gejala defisiensi:

  • anemia.
  • gusi berdarah, gigi lepas.
  • mudah patah tulang.
  • depresi.
  • nyeri sendi.
  • nyeri otot dan membuang-buang.
  • masalah kulit.
  • kerentanan terhadap infeksi.
  • lambat dalam penyembuhan luka.


Gejala toksisitas:

  • kram perut,
  • sakit kepala,
  • mual,
  • ruam,
  • kelelahan,
  • susah tidur.

.

loading...