Ada sekitar 50 zat nutrisi esensial yang dibutuhkan  tubuh untuk dapat menjalankan fungsinya dengan normal atau optimal yang tidak dapat digantikan dengan zat lainnya. Secara rutin, zat nutrisi esensial itu dikeluarkan dari dalam tubuh melalui proses ekskresi, oleh karena itu kita harus harus selalu menjaga keberadaan nutrisi esensial di dalam tubuh melalui makanan kita sehari-hari.

Zat nutrisi dapat dikatakan sebagai zat yang esensial jika memenuhi 2 kriteria sebagai berikut :
  • merupakan zat yang penting untuk kesehatan, dan
  • tubuh tidak dapat mensintesisnya dalam jumlah yang memadai. Dengan demikian, glukosa, meskipun "penting" bagi metabolisme normal, tidak digolongkan sebagai esensial karena tubuh biasanya dapat mensintesis semua yang dibutuhkan, dari asam amino, misalnya.

Selain itu, jumlah nutrisi esensial yang harus ada dalam makanan untuk menjaga kesehatan bukanlah kriteria untuk menentukan apakah substansi sangat penting. Setiap hari diiperlukan sekitar 1500 gram air, 2 gram asam amino methionine, namun hanya sekitar 1 mg vitamin tiamin diperlukan per hari oleh tubuh kita.

Air merupakan salah satu zat nutrisi penting atau esensial karena kehilangan air melalui urine, kulit dan saluran pernafasan jauh lebih banyak daripada jumlah yang dapat disintesis oleh tubuh. Air dapat terbentuk dalam tubuh kita sebagai produk akhir fosforilasi oksidatif dan juga dari beberapa proses metabolisme. Oleh karena itu, untuk menjaga keseimbangan air, asupan air sangat penting.

Unsur mineral merupakan contoh zat yang tidak dapat disintesis atau dipecah-pecah tetapi terus hilang dari tubuh di dalam air kemih, tinja, dan berbagai proses sekresi lainnya. Mineral utama harus diberikan dalam jumlah yang cukup besar, sementara untuk unsur mineral lainnya diperlukan dalam jumlah yang lebih kecil. Kita telah mencatat bahwa 9 dari 20 asam amino merupakan zat nutrisi esensial. Dua asam lemak, linoleat dan linolenat, yang berisi sejumlah ikatan ganda dan melakukan peran penting dalam sistem kimia tubuh, juga termasuk dalam zat nutrisi esensial.

Daftar Zat Nutrisi Esensial :

Air
Unsur mineral
7 unsur mineral utama:
  • Calcium Ca
  • Phosphorus P
  • Potassium K (Latin kalium)
  • Sulfur S
  • Sodium Na (Latin natrium)
  • Chlorine Cl
  • Magnesium Mg

13 unsur trace mineral:
  • Iron Fe (Latin ferrum)
  • Iodine I
  • Copper Cu (Latin cuprum)
  • Zinc Zn
  • Manganese Mn
  • Cobalt Co
  • Chromium Cr
  • Selenium Se
  • Molybdenum Mo
  • Fluorine F
  • Tin Sn (Latin stannum)
  • Silicon Si
  • Vanadium V

Asam amino esensial:
  • Isoleucine
  • Leucine
  • Lysine
  • Methionine
  • Phenylalanine
  • Threonine
  • Tryptophan
  • Tyrosine
  • Valine

Asam lemak esensial:
  • Linoleic
  • Linolenic

Vitamins
Vitamin larut dalam air:
  • B1: thiamine
  • B2: riboflavin
  • B6: pyridoxine
  • B12: cobalamine
  • Niacin
  • Pantothenic acid
  • Folic acid
  • Biotin
  • Lipoic acid
  • Vitamin C

Vitamin larut dalam lemak:
  • Vitamin A
  • Vitamin D
  • Vitamin E
  • Vitamin K

Nutrisi esensial lainnya:
  • Inositol
  • Choline
  • Carnitine

Vitamin

Vitamin adalah sekelompok dari 14 organik nutrisi penting yang dibutuhkan dalam jumlah yang sangat kecil dalam makanan. Struktur kimia yang tepat dari vitamin pertama untuk ditemukan tidak dikenal, dan mereka hanya diidentifikasi dengan huruf abjad. Vitamin B ternyata terdiri dari delapan substansi yang sekarang dikenal sebagai vitamin B kompleks. Tanaman dan bakteri memiliki enzim yang diperlukan untuk mensistesis vitamin, dan itu adalah dengan makan baik tumbuhan atau daging dari hewan yang memakan tanaman itu, dari situlah kita mendapatkan vitamin.

Vitamin tidak memiliki struktur kimia khusus yang sama, tetapi mereka dapat dibagi menjadi vitamin yang larut dalam air dan vitamin yang larut dalam lemak. Vitamin yang larut dalam air dalam bentuk bagian-bagian dari koenzim seperti NADSOH, Fad, dan koenzim A. vitamin yang larut dalam lemak (A, D, E, dan K) pada umumnya tidak berfungsi sebagai koenzim. Sebagai contoh, vitamin A (retinol) digunakan untuk membentuk pigmen yang sensitif terhadap cahaya di mata, dan kekurangan vitamin ini malam menyebabkan kebutaan.

Katabolisme vitamin yang tidak menyediakan energi kimia, walaupun beberapa dari mereka berpartisipasi sebagai koenzim dalam reaksi kimia yang melepaskan energi dari molekul lain. Meningkatkan jumlah vitamin dalam makanan melebihi minimum tertentu tidak selalu meningkatkan aktivitas enzim tersebut untuk vitamin yang berfungsi sebagai koenzim. Hanya jumlah yang sangat kecil koenzim berpartisipasi dalam reaksi kimia yang memerlukan mereka dan meningkatkan konsentrasi di atas tingkat ini tidak meningkatkan laju reaksi.

Jumlah vitamin yang masuk ke tubuh bervariasi tergantung pada jenis vitamin itu, apakah vitamin larut dalam air atau vitamin yang larut dalam lemak. Jumlah vitamin yang larut air dalam makanan meningkat, demikian juga jumlah yang diekskresikan dalam urine; sehingga akumulasi vitamin jenis ini dalam tubuh menjadi terbatas.

Di sisi lain, type vitamin yang larut dalam lemak dapat terakumulasi dalam tubuh karena mereka hanya sedikit diekskresikan oleh ginjal dan karena mereka larut dalam lemak dalam jaringan adiposa. Asupan dalam jumlah besar dalam dari vitamin tipe ini, terkadang dapat menimbulkan efek toksik bagi tubuh.
loading...