Obesitas atau kegemukan adalah istilah yang digunakan untuk menunjukkan adanya penumpukkan lemak tubuh yang melebihi batas normal. Penumpukkan lemak tubuh yang berlebihan itu sering dapat terlihat dengan mudah. Akan tetapi perlu disepakati suatu batasan untuk menentukan apakah seseorang dikatakan menderita obesitas atau tidak.

Tingkat obesitas ditentukan oleh jumlah kelebihan lemak dalam tubuh. Secara praktis digunakan ukuran berupa perbandingan berat badan terhadap berat badan baku untuk ukuran tinggi tubuh tertentu. Kelebihan berat badan dibandingkan dengan berat badan baku itu dinyatakan dalam persentase, 10%, 20% ataupun 30%.

1. Menentukan Obesitas Pada Orang Dewasa

Penentuan keadaan gizi pada orang dewasa umumnya menggunakan rumus “berat badan ideal” yaitu : Berat Badan Ideal = [Tinggi Badan (cm) – 100] – 10%

Jika berat badan seorang wanita lebih besar 10 – 20% dari berat badan idealnya, maka wanita itu disebut gemuk. Tetapi, jika berat badannya lebih dari 20% berat badan idealnya, maka ia disebut obesitas.

Tinggi dan berat badan wanita berbeda dengan tinggi dan berat badan pria. Sebab, ada perbedaan proporsi tubuh antara wanita dan pria. Perbedaan proporsi itu dapat dilihat dari bentuk tubuh, struktur jaringan tubuh, besarnya tubuh, dan fungsi fall tubuh.

Jika obesitas didefinisikan sebagai terjadinya penumpukan lemak dalam tubuh, maka penggunaan berat badan saja sebagai indikator untuk menentukan obesitas tidaklah tepat. Hal itu disebabkan oleh berat badan tidak hanya menggambarkan kelebihan lemak dalam tubuh, tetapi juga jaringan tubuh yang lain. Atlet-atlet angkat besi, binaraga, atau atlet yudo mempunyai struktur otot yang lebih besar sehingga berat badan mereka juga akan lebih besar.

Lebih dari setengah lemak badan tersimpan di bawah kulit dalam bentuk jaringan adiposa. Jaringan adiposa terdiri atas 80 – 85% lemak, 2% protein, dan 10% air.

Jumlah lemak badan yang ideal bagi pria kurang lebih 12% dari berat badan total, sedangkan untuk wanita lebih kurang 26%. Jika jumlah lemak pada pria melebihi 20% berat badannya dan wanita melebihi 30% berat badannya, maka mereka sudah tergolong terlalu gemuk (obesitas).

2. Dasar-Dasar Perawatan Dan Pengaturan Diet Penderita Obesitas

Apapun penyebab obesitas yang terpenting adalah bagaimana merawat penderita obesitas agar berat badannya kembali normal atau paling tidak menghindarkannya semaksimal mungkin dari akibat langsung atau komplikasi yang timbul karena obesitas itu.

Beberapa hal penting yang perlu diperhatikan dalam perawatan obesitas antara lain adalah:

Pertama, haruslah ditumbuhkan keyakinan pada diri penderita, alasan-alasan apa yang mengharuskannya melakukan upaya menurunkan berat badannya. Jadi langkah pertama adalah menumbuhkan berat badannya. Dalam praktek, banyak penderita yang tidak berhasil dalam upaya menurunkan berat badannya, karena penderita kurang yakin akan manfaat yang diperolehnya apabila berat badannya kembali normal, dan akibat yang akan terjadi karena obesitas itu.

Kedua, penderita obesitas perlu diberikan pengetahuan dasar mengenai zat gizi dan fungsinya, proses pembentukan dan penggunaan energi dalam tubuh, pembentukan cadangan lemak dan pengaruh kegiatan fisik terhadap penggunaan energi dan cadangan lemak.

Juga perlu diberikan petunjuk tentang cara memperkirakan jumlah energi yang didapatnya dari makanan dan perkiraan pemakaian energi oleh tubuhnya setiap hari. Dengan demikian, penderita dituntun untuk mengusahakan terjadinya keseimbangan antara pemasukan energi yang berasal dari makanan yang dimakannya dan penggunaan energi oleh tubuh sehingga ia mampu mengendalikan konsumsi makanan.

Ketiga, penderita obesitas harus dibebaskan dari berbagai informasi yang salah atau menyesatkan yang mungkin didapatnya dari tulisan-tulisan yang bernada promosi atau yang dibuat oleh penulis yang bukan ahli yang dapat membawa akibat buruk bagi dirinya.

Cerita-cerita tentang makanan yang dapat membuat kurus atau slimming food hendaklah dijauhkan darinya dan kepadanya harus diyakinkan bahwa tidak ada makanan yang dapat membuat seseorang menjadi kurus tanpa pembatasan kalori.

Karena dasar penurunan berat badan adalah mengurangi jumlah energi yang masuk yang berasal dari makanan dan menaikkan pengeluaran energi melalui penambahan kegiatan fisik.

Keempat, mendorong terjadinya perubahan perilaku. Tidak dapat disangka bahwa untuk mematuhi suatu diet secara sungguh-sungguh untuk penurunan berat badan tidaklah mudah dan akan merupakan perjuangan berat.

Godaan bukan semata-mata berupa timbulnya rasa lapar, akan tetapi juga kebiasaan yang sudah mendarah daging yang justru lebih sukar diatasi. Kepuasan psikologis yang diperoleh sewaktu mengunyah makanan sering lebih tidak tertahan oleh penderita obesitas, sehingga mereka melanggar diet yang harus mereka jalani.

Oleh karena itu di samping pendekatan dari sudut medis dan dietetikan, dalam upaya penanggulangan obesitas juga dilakukan pendekatan psikologis untuk mendorong perubahan perilaku.

Kelima, mengenai kepatuhan penderita terhadap diet yang harus dijalani. Penderita yang mempunyai kebiasaan makan di luar rumah, atau karena tugas dan pekerjaan harus sering menghadiri resepsi atau jamuan makan, biasanya kurang berhasil dalam upaya menurunkan berat badan.

Keenam, tentang penyusunan diet yang diberikan harus didasarkan atas kebiasaan dan perilaku penderita sehari-hari dalam hal makanan. Mereka yang biasa sarapan pagi dengan roti sebagai makanan pokok, harus diberi diet roti untuk makan pagi. Apabila penderita selalu merasa tidak puas itu justru merupakan pendorong baginya untuk tidak mematuhi dietnya. Karena itu diet yang akan diberikan sebaiknya didiskusikan lebih dahulu dengan penderita untuk disesuaikan dengan kebiasaan, selera, dan kemauan penderita. Dengan demikian diharapkan penderita akan lebih patuh.

3. Pengaturan Diet bagi Penderita Obesitas

Diet yang diberikan harus dapat menjadi kecukupan zat gizi dan kesehatan penderita. Ini berarti vitamin dan mineral harus terdapat dalam jumlah yang sesuai dengan kebutuhan.

Tujuan utama program diet bagi penderita obesitas adalah menurunkan berat badan. Karena itu sebelum memulai program diet, perlu ditentukan program diet yang akan dilakukan secara terperinci. Berdasarkan tinggi serta postur tubuh penderita, ditentukan lebih dahulu berat badan normal penderita. Setelah itu dihitung kelebihan berat badan yang harus diturunkan.

Dengan mengetahui berat badan normal dan dengan menggunakan informasi kegiatan fisik penderita sehari-hari, kebutuhan energi rata-rata per hari dapat ditentukan. Akan tetapi dapat juga digunakan pedoman kebutuhan energi berdasarkan kecukupan zat gizi sebagai berikut :

Wanita berusia 35 tahun yang melakukan pekerja ringan memerlukan kalori antara 1800 kal sampai 2000 kal per hari. Jika kepadanya diberikan diet dengan kandungan kalori 1200 kal sehari, maka berarti setiap hari akan terjadi kekurangan 600 kal. Untuk mencukupi  kebutuhannya, setiap hari akan dimobilisasi lemak sebanyak (600 : 7,5) gram yaitu 80 garam. (Tiap gram lemak badan dalam proses oksidasi akan menghasilkan 7,5 kal). Ini berarti dengan diet 1200 kal per hari, berat badan akan turun sebanyak 80 gram setiap hari atau sebanyak 2,4 kg per bulan. Penurunan berat badan 2,4 kg sampai 4,0 kg setiap bulan merupakan target yang normal dan tidak membawa akibat sampingan apa pun.

Di samping pedoman umum yang telah dikemukakan itu, ada ketentuan-ketentuan khusus yang harus diikuti dalam penetapan diet penderita obesitas, antara lain adalah tentang kandungan serat, hidrat arang, protein dan lemak dalam diet untuk penderita obesitas.

Kandungan Serat

Kandungan serat dalam diet obesitas harus setinggi mungkin. Gunanya adalah untuk menghambat penyerapan hidrat arang, protein, dan lemak. Disamping itu kandungan serat yang tinggi dalam diet akan menyebabkan timbulnya rasa kenyang lebih cepat. Hal ini penting sekali agar penderita dapat mematuhi dietnya. Terhalangnya penyerapan zat lemak oleh serat dapat mengurangi kemungkinan penyerapan kolesterol.

Diet dengan kadar serat tinggi sangat dianjurkan oleh dokter Reuben, yang mengutamakan bahan makanan berupa sayuran dan buah-buahan. Daging dan ikan dipilih yang kadar lemaknya rendah sedangkan gula diganti dengan madu atau tetes. Diet dokter Reuben didasarkan atas dugaan bahwa jika seorang ingin menurunkan berat badannya, maka ia harus makan dalam jumlah sedikit mungkin, tetapi memberikan rasa kenyang yang cukup. Keinginan itu akan terpenuhi jika kandungan serat dalam dietnya cukup tinggi.

Kandungan Karbohidrat

Hidrat arang adalah salah satu sumber energi yang diperoleh dari jenis bahan makanan seperti nasi, roti, kentang, dan sebagainya. Karena itu pembatasan kandungan hidrat arang dalam diet berarti pembatasan penggunaan bahan makanan seperit nasi, roti, kentang, jagung atau sumber hidrat arang yang lain. Akan tetapi pembatasan kandungan hidrat arang dalam diet itu ada batasnya.

Jika kadar hidrat arang terlalu rendah, tubuh akan memobilisasi lemak tubuh sebagai sumber energi. Penggunaan lemak tubuh secara berlebihan sebagai sumber energi akan mengakibatkan tertumpuknya zat antara hasil pembakaran lemak tubuh yang disebut zat keton. Penumpukan zat keton dalam tubuh dalam jumlah yang berlebihan akan menyebabkan terjadinya keracunan zat keton yang disebut ketosis. Tanda-tanda terjadinya ketosis adalah timbulnya rasa mual, tubuh mengalami dehidrasi, dan lemah. Pada tingkat selanjutnya akan terjadi kegagalan fungsi ginjal.

Untuk menghindari terjadinya ketosis, maka kandungan hidrat arang dalam diet dianjurkan sekitar 40% kandungan kalori total dalam diet. Jika penderita obesitas memperoleh diet dengan kandungan kalori 1200 kal sehari, maka jumlah hidrat arang sebaiknya adalah 40% x 1200 kal = 480 kal, atau setara dengan 120 gram hidrat arang, yang jika dinyatakan dalam bentuk beras adalah 150 gram beras.

Kandungan Protein

Fungsi utama protein adalah memelihara keseimbangan nitrogen dalam tubuh. Akan tetapi dalam keadaan kekurangan energi, protein juga dapat berfungsi sebagai sumber energi. Protein yang berasal dari makanan melalui pencernaan akan diserap oleh dinding usus sebagai asam amino dan masuk ke dalam darah.

Melalui proses reaksi anabolik, sebagian asam amino digunakan untuk sintesis protein tubuh. Sebagian lagi, melalui proses reaksi katabolik, dan digunakan untuk memberi energi. Protein merupakan sumber energi yang mahal karena diet dengan kandungan protein tinggi harus menggunakan banyak bahan makanan seperti daging, susu, telur, ikan, dan sebagainya yang harganya mahal dibandingkan dengan harga bahan makanan sumber hidrat arang dan lemak.

Kandungan Zat Lemak

Zat lemak menduduki tempat kedua sebagai sumber energi setelah hidrat arang. Oleh karena tiap gram zat lemak menghasilkan kalori dua kali lebih banyak dari yang dihasilkan oleh hidrat arang, maka diet dengan kadar lemak yang tinggi dengan sendirinya juga berarti kandungan kalorinya tinggi.

Karena itu, tidak mengherankan bahwa makanan dengan kandungan lemak yang tinggi sering dianggap sebagai penyebab utama terjadinya kelebihan kalori. Kelebihan kalori itu akan ditumpuk sebagai lemak tubuh, dan keadaan demikian itu merupakan pangkal terjadinya obesitas.

Dengan demikian, persyaratan pokok dalam menyusun diet dengan kandungan diet tersebut, sampai batas yang tidak menimbulkan akibat sampingan yang lain.

Kandungan zat lemak yang dianjurkan untuk diet penderita obesitas bergantung pada kandungan kalorit total dalam diet yang akan diberikan. Diet dengan kandungan kalori 1800 kal setiap hari dianjurkan terdiri atas : 225 gram hidrat arang, 90 gram protein, dan 60 gram zat lemak. Jika kandungan kalori sebanyak 1200 kal sehari, maka komposisi yang dianggap cukup adalah terdiri atas : 150 gram hidrat arang, 60 gram protein, dan 40 gram zat lemak. Untuk diet dengan kandungan kalori 1000 kal komposisi yang dianjurkan adalah 100 gram hidrat arang, 60 gram protein, dan 40 gram zat lemak.

Perawatan dietetik bagi penderita obesitas adalah perawatan untuk jangka waktu lama. Banyak penderita setelah berhasil menurunkan berat badannya beberapa kilogram, kemudian menganggap tidak perlu lagi menjalani diet. Akibatnya berat badannya akan naik kembali dan hal itu penting menimbulkan rasa kecewa.

Untuk menurunkan berat badan, penderita sering tidak makan sama sekali untuk satu kali waktu makan, misalnya tidak makan malam. Upaya demikian tidak akan membawa hasil yang memuaskan dalam upaya menurunkan berat badan bahkan sering hanya menimbulkan rasa tidak nyaman, yang akhirnya merangsang selera makan sehingga pada waktu makan berikutnya akan lebih banyak makanan yang dimakan.

Menghilangkan makan pagi sangat tidak dianjurkan karena bukan saja menyebabkan tidak dapat bekerja secara efisien pada siang harinya, tetapi juga mendorong timbulnya rasa lapar yang hebat pada siang harinya.

Diet yang diberikan kepada penderita obesitas hendaknya dalam waktu relatif pendek dapat memperlihatkan hasil berupa penurunan berat badan. Jika tidak, penderita akan merasa segan dan akhirnya berhenti menjalani dietnya.

Penderita obesitas cenderung senang menggunakan preparat yang dapat menekan nafsu makan. Preparat tersebut selain memberikan pengaruh yang bersifat sementara, tidak jarang membawa pengaruh sampingan. Penggunaan preparat penekan nafsu makan jarang sekali memberikan hasil yang memuaskan dalam upaya penurunan berat badan.

4. Makanan yang dianjurkan bagi penderita obesitas

  • Cairan seperti air dan jus yang dapat membentu membuang sisa metabolisme di dalam tubuh.
  • Karbohidrat kompleks seperti kentang, beras, dan kacang-kacangan sebagai sumber energi, vitamin, dan serta.
  • Sayuran dan buah-buahan sebagai penyumbang vitamin dan mineral.
  • Berbagai jenis ikan dan produk unggas tanpa kulit untuk memperoleh makanan yang tinggi protein serta mineral.
  • Produk susu rendah lemak sebagai penyumbang vitamin dan mineral.


5. Makanan Yang harus dihindari

  • Makanan dalam jumlah banyak dan tinggi kandungan lemak, gula sederhana serta alkohol.


Berikut ini beberapa contoh diet yang dapat digunakan oleh penderita obesitas :

Diet I Kandungan kalori = 1000 kal :

  • Beras atau penukarnya    70 g
  • Daging atau penukarnya    100 g
  • Tempe atau kacang-kacangan    50 g
  • Sayuran campuran    400 g
  • Buah-buahan    400 g
  • Minyak    10 g
  • Kalori 1050 kal
  • Protein 43 gr
  • Zat kapur 0,5 gr
  • Zat besi 25 mg
  • Vit A 1500 SI
  • Vit C 250 mg


Diet II Kandungan kalori = 1200 kal :

  • Beras atau penukarnya    70 g
  • Daging atau penukarnya    100 g
  • Tempe atau kacang-kacangan    100 g
  • Ikan segar atau gantinya    50 g
  • Sayuran campuran    400 g
  • Buah-buahan        400 g
  • Minyak    10 g
  • Kalori 1200 kal
  • Protein 51 g
  • Lemak 25 g
  • Zat kapur 0,5 g
  • Zat besi 20 mg
  • Vit A 19000 SI
  • Vit C 230 mg


Setelah diketahui susunan menu bagi penderita obesitas, maka dapat disusun menu bagi penderita tersebut. Pengaturan menu yang baik dan mengikuti anjuran yang benar, akan membantu menurunkan berat badan penderita. Oleh karena itu beberapa bahan makanan yang tidak dianjurkan perlu diwaspadai penggunaannya. Namun sebaliknya makanan yang dianjurkan, seperti sumber serat yang tinggi dan rendah kandungan kalori dan lemak, akan sangat membantu mempercepat tercapainya berat badan yang normal.

loading...