Healthy Articles

Kandungan Buah Kelapa dilihat dari Segi Kesehatan


Pengembangan produk-produk kesehatan dan energi terbarukan dapat menjadi salah satu sumber pertumbuhan utama dalam agribisnis berbasis kelapa untuk menggerakkan perekonomian pedesaan sekaligus meningkatkan pendapatan petani. Produk seperti minyak kelapa murni (virgin coconut oil, VCO) dan biodiesel dapat dikembangkan dalam skala kecil di pedesaan, bahkan pada tingkat rumah tangga.

Dari buah kelapa dapat dikembangkan berbagai industri yang menghasilkan produk pangan dan nonpangan, mulai dari produk primer yang masih menampakkan ciri-ciri kelapa hingga yang tidak lagi menampakkan ciri-ciri kelapa.

Dengan demikian, nilai ekonomi kelapa tidak lagi berbasis kopra. Terkait hal itu, secara nasional promosi program diversifikasi di pedesaan untuk menghasilkan produk kelapa setengah jadi yang terkait dengan industri berteknologi tinggi perlu dikembangkan.

Bukan Hanya VCO

Tampaknya hanya VCO yang saat ini dikaitkan langsung dengan kesehatan, yang meskipun belum melalui uji klinis, oleh para produsen diperlakukan sama dengan obat. Manfaat kesehatan dari VCO dikaitkan dengan kandungan asam laurat yang diduga bersifat antibakteri, antifungi, dan antivirus, di samping berkhasiat mengendalikan kolesterol jahat dan bermanfaat bagi kesehatan jantung.

VCO merupakan minyak yang dihasilkan melalui proses tertentu sedemikian rupa sehingga seasli mungkin seperti keadaan alaminya dalam daging kelapa (virgin). Ini juga dimaksudkan untuk membedakannya dengan proses pengolahan minyak kelapa yang melalui tahapan pemurnian (refining) sehingga melibatkan bahan kimia. Dengan demikian, VCO bebas bahan kimia.

Berdasarkan pengertian tersebut, produk kelapa yang mengandung asam laurat cukup tinggi dan alami tanpa proses kimiawi juga akan memiliki manfaat kesehatan. Produk-produk tersebut adalah susu santan dan krim kelapa.

Air kelapa juga dipromosikan sebagai minuman sehat di India. VCO memiliki konteks produk yang dapat meningkatkan kesehatan (daya imunitas tubuh terhadap berbagai penyakit degeneratif) dan bahan baku kosmetik alami yang bernilai tinggi.

Kelapa parut kering merupakan produk campuran makanan yang higienis dan praktis. Susu santan adalah minuman kesehatan yang dapat mensubstitusi susu, dan krim kelapa merupakan bahan yang praktis dan higienis untuk keperluan memasak pengganti santan parut manual.

A. Daging Buah Kelapa

Asam lemak yang terkandung dalam daging buah kelapa mengandung 90% asam lemak jenuh dan 10% asam lemak tak jenuh. Meskipun tergolong minyak jenuh, minyak kelapa dikategorikan sebagai minyak berantai karbon sedang (medium chain fatty acids, MCFA). Keunggulan asam lemak rantai sedang dibandingkan dengan asam lemak rantai panjang yaitu asam lemak rantai sedang lebih mudah dicerna dan diserap. Asam lemak rantai sedang saat dikonsumsi dapat langsung dicerna di dalam usus tanpa proses hidrolisis dan enzimatis, langsung dipasok ke aliran darah dan diangkut ke hati untuk dimetabolisir menjadi energi.

Minyak yang memiliki asam lemak rantai panjang harus diproses dulu di pencernaan sebelum diserap dinding usus melalui beberapa proses panjang untuk sampai ke hati. Keunggulan lain dari asam lemak rantai sedang yaitu di dalam tubuh tidak diubah menjadi lemak atau kolestrol serta tidak mempengaruhi kolesterol darah.

Asam lemak rantai sedang, khususnya asam laurat, mempunyai kemampuan yang spesifik sebagai antivirus, antifungi, antiprotozoa, dan antibakteri.

Asam laurat dalam tubuh manusia dan hewan akan diubah menjadi monolaurin. Monolaurin mempunyai efek kesehatan yang hampir sama dengan air susu ibu (ASI), yaitu dapat meningkatkan sistem kekebalan pada bayi dari infeksi virus, bakteri, dan protozoa. Karena itu, monolaurin berpeluang untuk dikembangkan sebagai obat penyakit sindrom pernafasan akut atau severe acute respiratory syndrom (SARS).

Bahan Pangan Berprotein Tinggi
 
Daging buah kelapa mengandung 10 jenis asam amino esensial sehingga dapat dikategorikan sebagai bahan makanan dengan protein bermutu tinggi. Protein bermutu tinggi adalah protein yang dapat menyediakan asam amino esensial dalam perbandingan yang menyamai kebutuhan manusia. Umumnya protein yang bermutu tinggi bersumber dari bahan hewani seperti daging, telur, dan susu.

Untuk penduduk dengan tingkat pendapatan yang relatif rendah, tentunya sangat sulit memenuhi kebutuhan asam amino dengan mengonsumsi protein hewani karena harganya tidak terjangkau. Karena itu, mengonsumsi bahan makanan berbahan baku kelapa merupakan salah satu solusi untuk memenuhi kebutuhan akan asam amino esensial.

Penggunaan minyak kelapa sebagai minyak makan perlu dilirik kembali oleh masyarakat khususnya petani kelapa. Saat ini sebagian besar masyarakat cenderung mengonsumsi minyak makan yang diolah dari minyak nabati lain, karena minyak goreng yang beredar di pasaran adalah minyak sawit, minyak kedelai, minyak jagung, dan minyak bunga matahari.

Meningkatnya kesadaran konsumen untuk mengonsumsi minyak kelapa akan mendorong pengembangan pengolahan minyak kelapa segar. Kondisi ini merupakan peluang bagi petani/kelompok tani pada daerah-daerah pertanaman kelapa untuk kembali mengolah minyak makan dari kelapa.

Selanjutnya, mengonsumsi produk pangan berbahan baku daging buah kelapa, seperti minyak goreng, kelapa parut kering, santan, VCO, permen kelapa, selai kelapa, es kelapa muda, dan tart kelapa (klaapeertart) tanpa disadari telah memanfaatkan asam lemak rantai sedang yang cukup tinggi yang sangat bermanfaat untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh terhadap infeksi virus, bakteri dan protozoa, serta sejumlah asam amino esensial yang sangat dibutuhkan tubuh.

Mengonsumsi VCO 3,5 sendok makan/hari setara dengan mengonsumsi 7 ons daging kelapa segar atau 2,5 mangkuk kelapa parut kering atau 10 ons santan kelapa.

B. Minyak Kelapa

1. Karakteristik

Minyak kelapa penting bagi metabolisme tubuh karena mengandung vitamin-vitamin yang larut dalam lemak, yaitu vitamin A, D, E, dan K serta provitamin A (karoten). Di samping itu, minyak kelapa mengandung sejumlah asam lemak jenuh dan asam lemak tak jenuh.

Balai Penelitian Tanaman Kelapa dan Palma Lain (Balitka) telah menghasilkan empat varietas kelapa Dalam unggul, yaitu Dalam Tenga, Dalam Palu, Dalam Bali, dan Dalam Mapanget.

Komposisi asam-asam lemak yang dianalisis dari kopra keempat varietas tersebut tertinggi, yaitu asam laurat 36,12-38,28%, asam miristat 13,42- 15,90%, asam kaprilat 8,78-11,10%, asam kaprat 6,38-8,08%, asam palmitat 6,48- 7,95%, asam oleat 4,27-5,26%, asam stearat 1,76-2,54%, dan asam linoleat 1,44-1,66%.

Hasil analisis VCO dari keempat varietas tersebut diperoleh rata-rata asam lemak rantai sedang 56-57% dengan kadar asam laurat 43%. Asam lemak rantai sedang lainnya yang mempunyai khasiat untuk kesehatan adalah asam kaprat, asam oleat (Omega-9), dan asam linoleat (Omega-6).

2. Manfaat

Suatu penelitian telah dilakukan terhadap 15 orang pasien penderita HIV di Rumah Sakit San Lazaro, Manila. Pasien-pasien tersebut diberi monolaurin murni dalam bentuk kapsul maupun minyak kelapa dan dibagi dalam tiga kelompok.

Pasien pada kelompok pertama diberi monolaurin dosis tinggi, berupa kapsul yang mengandung 7,2 g monolaurin tiga kali sehari atau 21,6 g/hari. Pasien pada kelompok kedua diberi monolaurin dosis rendah, yaitu diberi kapsul yang mengandung 2,4 g monolaurin tiga kali sehari atau 7,2 g/hari. Pasien pada kelompok ketiga diberi minyak kelapa 15 ml tiga kali sehari atau 45 ml/hari.

Setelah 6 bulan pengobatan, 9 dari 15 pasien tersebut mengalami perbaikan terhadap serangan HIV, yang ditandai dengan menurunnya jumlah virus HIV. Dari 9 orang pasien tersebut, 2 orang mengonsumsi kapsul yang mengandung 7,2 g monolaurin, 4 orang mengonsumsi kapsul yang mengandung 2,4 g monolaurin, dan 3 orang mengonsumsi minyak kelapa.

Penelitian terhadap penduduk yang bermukim di salah satu pulau di Pasifik yang minyak makannya berasal dari kelapa menunjukkan total kolestrol dan kolesterol baiknya (high density lipoprotein, HDL cholestrol) meningkat dan kolesterol jahatnya (low density lipoprotein, LDL cholestrol) menurun.

Pada kelompok lain yang bermigrasi ke Selandia Baru dan jarang mengonsumsi minyak kelapa, ternyata total kolestrol dan kolesterol baiknya meningkat, sedangkan kolesterol jahatnya menurun.

Suatu riset yang dilakukan di India menunjukkan bahwa serangan kardiovaskular di Pulau Nikobar sangat rendah, karena penduduk yang bermukim di pulau tersebut mengonsumsi kelapa. Sama halnya dengan penduduk di Pulau Lashadeveep yang mengonsumsi daging buah kelapa dan minyak kelapa sebagai minyak makan, ternyata kasus penyakit jantungnya sangat rendah.

Telah diketahui pula penggunaan minyak kelapa sebagai salah satu formula makanan bayi dapat membantu meningkatkan penyerapan kalsium.

C. Air Kelapa

Air kelapa merupakan 25% dari komponen buah kelapa dan pemanfaatannya masih terbatas untuk pembuatan nata de coco. Di Sulawesi Utara, misalnya, baru sebagian kecil potensi air kelapa yang dimanfaatkan. Salah satu pabrik kelapa parut kering di Sulawesi Utara dengan kapasitas 100.000- 120.000 butir/hari, menghasilkan air kelapa yang terbuang percuma sekitar 30.000 liter/hari.

Mengingat air kelapa memiliki nilai gizi yang cukup baik maka terbuka peluang untuk mengolahnya menjadi minuman ringan kaya gizi. Dengan luas areal tanaman kelapa 3,8 juta ha dan produksi 3 juta ton setara kopra pada tahun 2001, diperoleh sekitar 450 juta liter air kelapa.

Hasil analisis menunjukkan, air kelapa tua terdiri atas air 91,23%, protein 0,29%, lemak 0,15%, karbohidrat 7,27%, dan abu 1,06%. Air kelapa juga mengandung vitamin C 2,2-3,7 mg/100 ml dan vitamin B kompleks.

Kandungan mineral air kelapa terdiri atas kalium, natrium, kalsium, magnesium, besi, tembaga, fosfor, sulfur, dan klorin. Air kelapa Dalam Mapanget, Dalam Takome, dan Dalam Tenga mengandung protein 0,06-0,11%, gula reduksi 1,86-2,46%, dan vitamin C 0,23-0,26 mg/100 ml.

Air kelapa muda mengandung air 95,5%, protein 0,1%, lemak kurang dari 0,1%, karbohidrat 4,0%, dan abu 0,4%. Air kelapa muda juga mengandung vitamin C 2,2-3,4 mg/100 ml dan vitamin B kompleks yang terdiri atas asam nikotinat, asam pantotenat, biotin, asam folat, vitamin B1, dan sedikit piridoksin.

Air kelapa muda juga mengandung sejumlah mineral, yaitu nitrogen, fosfor, kalium, magnesium, klorin, sulfur, dan besi.  Kandungan mineral K pada air kelapa adalah yang tertinggi, baik pada air kelapa tua maupun air kelapa muda. Mengonsumsi mineral K yang tinggi dapat menurunkan hipertensi, serta membantu mempercepat absorpsi obat-obat dalam darah.

Air kelapa atau dicampur dengan santan dapat pula digunakan untuk mengobati penyakit cacing usus, kolera, muntah-muntah, serta gatal-gatal yang disebabkan oleh penyakit cacar, campak, dan penyakit kulit lainnya. Air kelapa juga mempunyai potensi besar untuk dikembangkan sebagai minuman isotonik, karena secara alami air kelapa mempunyai komposisi mineral dan gula yang sempurna sehingga mempunyai kesetimbangan elektrolit seperti cairan tubuh manusia.

Jika air kelapa dikombinasikan dengan daging kelapa muda tentu akan memberikan nilai gizi yang lebih baik, karena daging kelapa muda mengandung 15 jenis asam amino, 10 di antaranya termasuk asam amino esensial. Oleh karena itu, kombinasi air kelapa dengan menambah potongan daging kelapa muda, di samping meningkatkan nilai gizi, juga diharapkan dapat menambah ragam produk yang lebih disukai konsumen.

Berdasarkan pertimbangan kandungan gizi pada air kelapa dan ketersediaan bahan baku yang melimpah, air kelapa berpotensi dikembangkan menjadi minuman komersial untuk kesehatan. Oleh karena itu, perlu dilakukan penelitian dengan memperbaiki hasil-hasil penelitian terdahulu sehingga dapat dihasilkan air kelapa awet dalam kemasan dengan tetap mempertahankan nilai gizi, flavor, cita rasa, dan aroma khas air kelapa.

Sumber: Pengembangan Inovasi Pertanian

2012. smallCrab, just another blogs
Download Joomla Templates