1. Apa yang dimaksud dengan AMDK dan DAM?

a. AMDK

Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan RI No. 705/MPP/Kep/11/2003.

  • Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) adalah air baku yang telah diproses dan dikemas serta aman untuk diminum.
  • Air baku adalah air yang telah memenuhi persyaratan kualitas air bersih untuk diolah menjadi produk AMDK.


Sedangkan menurut SNI 01-3553-2006

  • Air Minum Dalam Kemasan adalah air baku yang telah diproses, dikemas, dan aman diminum mencakup air mineral dan air demineral.
  • Air mineral adalah air minum dalam kemasan yang mengandung mineral dalam jumlah tertentu tanpa menambahkan mineral. Air demineral adalah air minum dalam kemasan yang diperoleh melalui proses pemurnian seperti destilasi, deionisasi, reverse osmosis, dan proses setara.


b. DAM

Berdasarkan Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan RI No. 651/MPP/Kep/10/2004.

  • Depot air minum adalah usaha industri yang melakukan proses pengolahan air baku menjadi air minum dan menjual langsung kepada konsumen.
  • Air baku harus memenuhi standar mutu sebagaimana dipersyaratkan dalam SK Menteri Kesehatan yang mengatur tentang Syarat-syarat dan Pengawasan Kualitas Air.
  • Depot air minum hanya diperbolehkan menjual produknya secara langsung kepada konsumen di lokasi depot dengan cara mengisi wadah yang dibawa oleh konsumen atau disediakan depot.
  • Depot air minum dilarang memiliki stok produk air minum dalam wadah yang siap dijual.
  • Depot air minum hanya diperbolehkan menyediakan wadah tidak bermerk atau wadah polos.


2. Apa saja yang menjadi landasan bagi Badan POM dalam melakukan pengawasan terhadap produk AMDK dan DAM?

Dalam melaksanakan tugas pengawasan produk pangan yang beredar, Badan POM senantiasa mengacu pada ketentuan perundang-undangan, antara lain:
1. UU No.36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
2. UU No. 7 Tahun 1996 tentang Pangan
3. UU No. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen
4. PP No. 69 Tahun 1999 tentang Label dan Iklan Pangan
5. PP No. 28 Tahun 2004 tentang Keamanan, Mutu dan Gizi Pangan

Untuk pengawasan air minum dalam kemasan dan depot air minum, selain menggunakan peraturan-peraturan tersebut diatas, digunakan juga peraturan dari Departemen terkait dan Standar Nasional lndonesia (SNI), diantaranya adalah:

  1. Surat Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan RI No. 705/MPP/Kep/11/2003 tentang Persyaratan Teknis Industri Air Minum dalam Kemasan dan Perdagangannya.
  2. Surat Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan RI No. 651/MPP/Kep/10/2004 tentang Persyaratan Teknis Depot Air Minum dan Perdagangannya.
  3. Peraturan Menteri Perindustrian RI No. 69/M-IND/PER/7/2009 tentang Pemberlakuan Standar Nasional Indonesia (SNI) Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) secara Wajib.
  4. Permenkes No. 492/Menkes/Per/IV/2010 tentang Persyaratan Kualitas Air Minum.
  5. Permenkes No. T36/Menkes/Per/VI//2010 tentang Tata Laksana Pengawasan Kualitas Air Minum.
  6. SNI 01-3553-2006 tentang Air Minum Dalam Kemasan.


3. Sejauh mana peranan Badan POM dalam pengawasan Air Minum dalam Kemasan (AMDK) dan Depot Air Minum (DAM)?

Air Minum dalam Kemasan (AMDK)

  • Berdasarkan Permenkes No. 736/Menkes/Per/VI/2O10 tentang Tata Laksana Pengawasan Kualitas Air Minum, pengawasan untuk kualitas Air Minum Dalam Kemasan dilaksanakan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.
  • Pengawasan terhadap produk AMDK dilakukan dalam bentuk premarket dan post market, dengan keterkaitan seperti pada gambar sebagai berikut:




Depot Air Minum (DAM)

  • Berdasarkan Permenkes No. 736/Menkes/Per/VI/2010 tentang Tata Laksana Pengawasan Kualitas Air Minum, pengawasan depot air minum merupakan tanggung jawab Departemen Kesehatan, cq. Pemerintah Daerah, oleh karena itu pemeriksaan Depot Air Minum tidak menjadi prioritas pengawasan Badan POM.
  • Namun Badan POM tetap memiliki kewenangan untuk melakukan sampling dan pengujian terhadap Depot Air Minum, hal ini didasarkan pada UU No 7 Tahun 1996 tentang Pangan. Badan POM berwenang melakukan pengawasan keamanan, mutu dan gizi pangan yang beredar (mengambil contoh pangan dan, melakukan pengujian), hasil pengujian disampaikan kepada dan ditindaklanjuti oleh instansi terkait.


4. Bagaimana standar air minum yang sehat dan layak?

Berdasarkan Permenkes No. 492/Menkes/Per/IV/2010 tentang Persyaratan Kualitas Air Minum, air minum adalah air yang melalui proses pengolahan atau tanpa proses pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum, persyaratannya sesuai dengan yang ditetapkan pada Peraturan Menteri Kesehatan. Sedangkan persyaratan air minum dalam kemasan (AMDK) diatur sesuai dengan Standar Nasional lndonesia (SNI) Nomor SNI-01 -3553-2006.

5. Apa saja pelanggaran yang ditemukan dalam pengawasan AMDK dan DAM tersebut?

Dari hasil pengawasan tahun 2009 sekitar 9,3% produk AMDK dan DAM TMS. Beberapa temuan seputar produk AMDK dan depot air minum antara lain sebagai berikut:

  • Sarana produksi AMDK belum menerapkan Cara Produksi Makanan Yang Baik (CPMB).
  • Masih ditemukan produk AMDK yang tidak memenuhi syarat label (tidak mencantumkan kode produksi, no. batch, dan atau tanggal kedaluarsa).
  • Pencantuman nomor persetujuan pendaftaran palsu pada label di kemasan AMDK.
  • Depot air minum menjual produknya sebagai AMDK (contoh: menyediakan produk yang sudah dikemas dalam galon dan memberi label pada kemasannya).
  • Masih ada produk AMDK dan DAM yang tidak memenuhi syarat keamanan dan mutu (cemaran mikrobiologi, fisika ataupun kimia).


6. Bagaimana BPOM memberikan saran kepada konsumen?

Beberapa saran / tips cara Memilih Air Minum yang baik antara lain sebagai berikut:

  • Teliti sebelum membeli.
  • Baca label kemasan, khususnya tanggal kedaluarsa, nomor registrasi Badan POM (MD/ML) dan tanda SNI (untuk AMDK).
  • Perhatikan segel dan kondisi kemasan, jangan membeli atau mengkonsumsi AMDK yang segel kemasannya rusak.
  • Lihat dari penampilan fisik, air yang memenuhi persyaratan sebagai air minum adalah air yang tidak berwarna, tidak berbau, tidak berasa dan tidak ada benda asing (misal: kotoran fisik berbentuk seperti lumut.


#BPOM

loading...