Anak-anak

Autisme pada Anak

Autrism merupakan kondisi yang ditandai oleh gangguan interaksi sosial dan komunikasi, baik verbal dan nonverbal, sering dikaitkan dengan gangguan perilaku kognitif dan defisit. Pada anak-anak biasa disebut dengan Autis infantil.

Insiden autisme cenderung meningkat akhir-akhir ini. Banyak penelitian sedang dilakukan untuk lebih memahami penyebab gangguan ini dan untuk menemukan perawatan yang lebih baik.

Penyebab Autisme

Autisme adalah cacat neurodevelopmental yang disebabkan berbagai faktor. Tidak ada tes laboratorium yang pasti yang bisa memastikan ada atau tidak adanya autisme pada seseorang. Diagnosis dibuat berdasarkan profil neurodevelopmental, ditetapkan oleh keberadaan gejala-gejala dan perilaku tertentu.

Dengan berubahnya kriteria diagnostik selama lima belas tahun terakhir, kini banyak bermunculan varian autisme yang lebih ringan, dan merupakan jenis autism yang semakin meningkat jumlahnya saat ini.

Sekitar 10 persen hingga 15 persen dari anak-anak autis memiliki kelainan genetik atau gangguan medis. Tuberous sclerosis, sindrom Fragile X, dan gangguan metabolisme tertentu adalah beberapa contoh. Ini biasanya terjadi pada anak-anak kebanyakan, namun penyebabnya tidak diketahui. Sejumlah gen telah diidentifikasi memiliki hubungan dengan autisme, tapi tes diagnostik belum tersedia secara luas. Berbagai perubahan anatomis spesifik terlihat dalam otak beberapa anak dengan autisme, tetapi faktor yang menyebabkan perubahan ini terjadi tidak diketahui.

Faktor-faktor lingkungan dapat mempengaruhi perkembangan otak sebelum kelahiran bayi, tetapi masih perlu penelitian lebih lanjut untuk menjawab pertanyaan ini dan hal lainnya yang mungkin berhubungan dengan penyebab autisme.

Tanda-tanda autisme:

  • Penyandang autisme hidup di dunianya sendiri dan bersifat sangat cuek.
  • Dia sulit berkomunikasi kepada orang lain dan berhubungan dengan dunia “luar”.
  • Terkadang ada perilaku agresif / merusak dan / atau perilaku memutilasikan diri.
  • Gerakan tubuh yang berulang-ulang (goyang-goyang, tangan dikepak-kepak).
  • Reaksi yg aneh terhadap orang-orang.
  • Berhubungan erat pada benda/objek tertentu.
  • Melawan perubahan pada aktifitas rutin.
  • Sangat peka terhadap stimulasi tertentu sekaligus mengabaikan stimulasi yg lain.


Pengaruh Orang Tua Terhadap Kejadian Autis Anak

Pada tahun 1940-an, para dokter menduga bahwa autisme yang terjadi pada anak-anak disebabkan oleh orangtua "dingin" dan tidak mengurus anaknya. Penelitian saat ini tidak lagi mendukung teori itu. Konsensus di kalangan para peneliti adalah bahwa autisme disebabkan oleh interaksi faktor neurobiologic kompleks, yang melibatkan satu atau lebih gen dan gaya pengasuhan yang tidak memberikan kontribusi terhadap perkembangan autisme.

Perkembangan otak janin dipengaruhi oleh berbagai kondisi, termasuk alkohol, narkoba, dan kebiasaan merokok para orang tua. Dua obat, jika diminum selama kehamilan, telah dihubungkan dengan autisme: asam thalidomide dan valproat. Infeksi ibu selama kehamilan, seperti rubella, juga dapat menyebabkan autisme.

Otak berkembang sangat sensitif selama delapan minggu pertama, bahkan sebelum kehamilannya terdiagnosis. Ada kemungkinan bahwa risiko selama jangka waktu tersebut dapat mempengaruhi perkembangan otak sampai batas tertentu, tetapi tidak ada faktor-faktor lain lingkungan definitif telah diidentifikasi.

Hubungan Autisme dengan Imunisasi

Beberapa penelitian ilmiah telah mengungkapkan ada bukti yang mendukung hubungan antara autisme dan imunisasi (seperti imunisasi terhadap campak, gondok, dan rubella [MMR]) atau thimerosal (bahan pengawet vaksin yang mengandung etil merkuri).

Kabar seperti ini telah banyak dijumpai di berbagai media massa, namun fakta ilmiah telah gagal untuk mendukung klaim itu. Selain itu, penggunaan thimerosal sebagai pengawet vaksin dihentikan beberapa tahun lalu, menghilangkan masalah ini sebagai alasan untuk tidak vaksinasi.

Test Diagnostik

Beberapa jenis tes dapat dilakukan sebagai bagian dari evaluasi menyeluruh. Penilaian perkembangan komprehensif, mengukur bahasa anak, motorik, kognitif dan keterampilan adaptif harus dilakukan pada semua anak yang diduga menderita autis. Tes yang didesain khusus juga digunakan sebagai bagian dari evaluasi. Selanjutnya uji diagnostik medis dapat diindikasikan berdasarkan temuan dari sejarah dan pemeriksaan fisik. Tes-tes ini termasuk tes darah untuk kelainan genetik dan metabolik yang spesifik, elektroensefalogram (EEG), atau MRI scan.

Untuk memeriksa apakah seorang anak menderita autis atau tidak, digunakan standar internasional tentang autis. ICD-10 (InternationalClassification of Diseases) 1993 dan DSM-IV (Diagnostic andStatistical Manual) 1994 merumuskan kriteria diagnosis untuk Autis Infantil yang isinya sama, yang saat ini dipakai di seluruh dunia.

Kriteria tersebut adalah:

Untuk hasil diagnosa, diperlukan total 6 gejala atau lebih dari no. 1, 2, dan 3, termasuk setidaknya 2 gejala dari no. 1 dan masing-masing 1 gejala dari no. 2 dan 3.

1. Gangguan kualitatif dalam interaksi sosial yang timbal balik.

  • Minimal harus ada dua dari gejala-gejala di bawah ini: - Tak mampu menjalin interaksi sosial yang cukup memadai. - kontak mata sangat kurang, ekspresi muka kurang hidup, gerak-gerik kurang tertuju.
  • Tidak bisa bermain dengan teman sebaya. – Tak ada empati (tak dapat merasakan apa yang dirasakan orang lain).
  • Kurang mampu mengadakan hubungan sosial dan emosional yang timbal balik.


2. Gangguan kualitatif dalam bidang komunikasi. Minimal harus ada satu dari gejala-gejala di bawah ini:

  • Perkembangan bicara terlambat atau sama sekali tak berkembang. Anak tidak berusaha untuk berkomunikasi secara non-verbal. Bila anak bisa bicara, maka bicaranya tidak dipakai untuk berkomunikasi.
  • Sering menggunakan bahasa yang aneh dan diulang-ulang.
  • Cara bermain kurang variatif, kurang imajinatif, dan kurang dapat meniru.


3. Adanya suatu pola yang dipertahankan dan diulang-ulang dalam perilaku, minat, dan kegiatan. Minimal harus ada satu dari gejala di bawah ini:

  • Mempertahankan satu minat atau lebih dengan cara yang sangat khas dan berlebihan.
  • Terpaku pada suatu kegiatan yang ritualistik atau rutinitas yang tidak ada gunanya.
  • Ada gerakan-gerakan aneh yang khas dan diulang-ulang.
  • Seringkali sangat terpukau pada bagian-bagian benda.


Sebelum umur 3 tahun tampak adanya keterlambatan atau gangguan dalam bidang:
a. interaksi sosial,
b. bicara dan berbahasa,
c. cara bermain yang monoton, kurang variatif.

Lima Tipe Autisme

Secara akademis, autisme ialah 1 diantara 5 Pervasive Developmental Disorders (PDD). Tetapi istilah Autisme dan Gangguan Sepktrum Autisme (ASD) sering dipakai untuk berarti semua tipe PDD. Pada semua tipe PDD / ASD ada kekurangan komunikasi dan berhubungan sosial. Banyak perbedaan dari tingkat severitasnya (ringan & berat).

1. Tipe Autisme

  • Kekurangan pada interaksi sosial, komunikasi & kegiatan bermain dengan memakai imajinasi / daya khayal.
  • Tanda-tanda jelas sebelum umur 3 tahun.
  • Termasuk perilaku aktifitas dan cara berfikir yang ciri khas / stereotipik.


2. Tipe Gangguan Asperger

  • Kesulitan dengan berinteraksi sosial serta kegiatan & yang dianggap penting / interest yang sangat terbatas.
  • Tidak ada kelambatan berbahasa secara signifikan.
  • Kecerdasan biasa atau lebih.


3. Tipe Gangguan Perkembangan Pervasif yang Non-Spesifik

  • Terkadang disebut Autisme Atipikal.
  • Diagnosa ini dipakai pada anak yang tidak mencontohi semua kriteria diagnosa PDD.
  • Tetapi ada kekurangan yang berat dan berlarut-larut (pervasive) pada perilaku-perilaku tertentu.


4. Tipe Gangguan Rett

  • Gangguan yang makin memburuk / progresif hanya ditemukan pada anak perempuan.
  • Perkembangan pada permulaaanya normal. Lalu kehilangan kemampuan yang diraih dulu.
  • Kehilangan kemampuan memakai tangan secara bertujuan. Diganti dengan gerakan yang berulang-ulang.
  • Mulai diantara umur 1 & 4 tahun.


5. Gangguan Disintegratif Anak

  • Perkembangan normal selama 2 tahun atau lebih.
  • Kemudian kehilangan kemampuan yang dulu diperbolehkan.


Pengobatan dan Perawatan

Perawatan yang paling efektif bagi autisme adalah sebuah program yang komprehensif termasuk terapi perkembangan, pendidikan, dan perilaku. Intervensi dalam bahasa, sosial, dan pengembangan kognitif penting dalam memaksimalkan potensi perkembangan anak. Terapi bahasa, terapi perkembangan, dan / atau terapi motor bisa direkomendasikan. Pendekatan terapeutik yang berorientasi pada anak sering lebih efektif. Metode tambahan, seperti bahasa isyarat, sistem pertukaran gambar, dan alat komunikasi dapat digunakan untuk meningkatkan bahasa lisan.

Keterlibatan dalam program prasekolah khusus dianjurkan, tidak hanya untuk instruksi akademik, tetapi juga untuk sosialisasi. Sebuah kurikulum yang khusus dirancang untuk anak-anak dengan gangguan autis berfokus pada anak-anak yang memiliki kesulitan khusus dengan komunikasi, sosialisasi, perilaku, dan transisi. Pelatihan keterampilan sosial seringkali efektif dalam memfasilitasi interaksi dengan orang lain.

Intervensi perilaku melibatkan analisis perilaku masalah dan mengembangkan strategi untuk membantu anak beradaptasi dan merespon lingkungan. Analisis perilaku terapan dan model intervensi berdasarkan hubungan fokus pada menghilangkan perilaku yang tidak diinginkan dan mengajarkan keterampilan yang sesuai dalam komunikasi, sosialisasi, dan belajar.

Banyak keluarga berpartisipasi dalam perawatan medis komplementer atau alternatif. Sering ada laporan bahwa: anak-anaknya secara dramatis membaik setelah pengobatan dengan terapi obat-obat tertentu atau model terapi yang dapat ditemukan dalam buku-buku, di internet, atau dari cerita orang tua lainnya. Seringkali, tidak ada bukti ilmiah yang mendukung klaim ini, namun karena sifat kondisi dan kurangnya perawatan spesifik untuk autis, terapi ini sering memperoleh popularitas dan kemudian memudar ketika sebuah terapi alternatif baru muncul.

Beberapa contoh perawatan ini termasuk obat antijamur, vitamin dosis tinggi, secretin, steroid, dan diet bebas laktosa. Sangat penting untuk mencari informasi selengkap-lengkapnya setiap pengobatan alternatif ini sebelum mulai diterapkan pada anak, baik bukti-bukti objektif keberhasilannya maupun mengetahui efek samping pengobatan yang mungkin ditimbulkannya.

Skreening dan Diagnosis Multispesialis

Skrining dan diagnosis dini sangat penting dalam menangani anak autis. Ada beberapa alat skrining yang tersedia yang dapat diberikan di dokter anak. Jika hasil screening positif, arahan ke pusat evaluasi menyeluruh adalah penting. Ada banyak kondisi yang dapat menampilkan profil yang sama, dan menentukan ada atau tidak adanya autisme terkadang sulit.

Sebuah evaluasi multispesialis adalah penting dalam membuat diagnosis yang pasti dari autisme. Jika pusat komprehensif tidak tersedia di wilayah Anda, konsultasi dengan dokter-dokter, ahli saraf, atau psikiater.

Sekolah

Anak-anak dengan autisme berhak atas layanan pendidikan, mungkin diperlukan sekolah khusus. Hubungi sekolah khusus, seperti sekolah luar biasa di daerah Anda untuk meminta evaluasi terhadap si anak. Setelah pengujian selesai, anda akan menerima hasil dan rekomendasi untuk layanan yang akan diterapkan pada anak.

Orangtua merupakan mitra penuh bagi sekolah. Pihak sekolah akan menulis Rencana Pendidikan Individu yang mencantumkan layanan spesifik anak Anda akan menerima dan tujuan untuk belajar. Ini mungkin termasuk layanan tambahan, seperti terapi bicara, serta penempatan kelas. Rencana tersebut akan ditinjau dan direvisi setiap tahun, atau atas permintaan jika anak Anda tidak membuat kemajuan yang diharapkan pada rencana itu. Sebuah penelaahan ulang lengkap berlangsung setiap tiga tahun.

Bantuan dan Konseling

Pusat evaluasi komprehensif akan memberikan konseling kepada orang tua, dukungan, dan sumber daya. Memahami hasil diagnosis dan mengetahui bagaimana pengaruh terapi pada masa depan anak anda merupakan hal yang sangat penting dalam penentuan langkah-langkah penanganan autisme anak. Pekerja sosial dapat membantu keluarga mencari dukungan keuangan, layanan istirahat, dan sumber daya lainnya. Berhubungan dengan keluarga lain yang memiliki anak autis juga dapat membantu menyediakan informasi berharga dan berbagi pengalaman.

Tindak Lanjut

Periode tindak lanjut ini penting dalam menilai kemajuan perkembangan anak dan mengevaluasi keberhasilan terapi. Kadang-kadang, kita perlu konsultasi dengan spesialis pediatrik lain, seperti seorang ahli saraf, ahli genetika, atau psikolog. Ketika anak anda tumbuh dan berkembang, tantangan baru mungkin timbul. Konsultasi dengan dokter anak dapat membantu menentukan tindakan apa lagi yang perlu dilakukan.

Autis memiliki kemungkinan untuk dapat disembuhkan, tergantung dari berat tidaknya gangguan yang ada.

#dari berbagai sumber

2012. smallCrab, just another blogs
Download Joomla Templates