Pada kasus dengan bengkak pada ekstremitas (tungkai dan lengan) disertai nyeri hebat harus dipikirkan kemungkinan gigitan ular berbisa, atau pada kasus dengan perdarahan dan tanda neurologis abnormal yang tidak dapat dijelaskan. Beberapa jenis ular kobra menyemburkan bisa ke mata korban dan dapat menyebabkan nyeri dan bengkak.

Diagnosis

Gejala umum meliputi syok, muntah dan sakit kepala. Periksa jejas gigitan untuk melihat adanya nekrosis lokal, perdarahan atau pembesaran kelenjar limfe setempat yang lunak.

Tanda spesifik bergantung pada jenis racun dan reaksinya, meliputi:

  • Syok,
  • Pembengkakan lokal yang perlahan meluas dari tempat gigitan,
  • Perdarahan: eksternal: gusi, luka; internal: intrakranial,
  • Tanda neurotoksisitas: kesulitan bernapas atau paralisis otot pernapasan, ptosis, palsi bulbar (kesulitan menelan dan berbicara), kelemahan ekstremitas,
  • Tanda kerusakan otot: nyeri otot dan urin menghitam.


Periksa Hb (bila memungkinkan, periksa fungsi pembekuan darah).

Tatalaksana

1. Pertolongan pertama

  • Lakukan pembebatan pada ekstremitas proksimal jejas gigitan untuk mengurangi penjalaran dan penyerapan bisa. Jika gigitan kemungkinan berasal dari ular dengan bisa neurotoksik, balut dengan ketat pada ekstremitas yang tergigit dari jari-jari atau ibu jari hingga proksimal tempat gigitan.
  • Bersihkan luka
  • Jika terdapat salah satu tanda di atas, bawa anak segera ke rumah sakit yang memiliki antibisa ular. Jika ular telah dimatikan, bawa bangkai ular tersebut bersama anak ke rumah sakit tersebut.
  • Hindari membuat irisan pada luka atau menggunakan torniket.


2. Perawatan di rumah sakit

Pengobatan syok / gagal napas

  • Atasi syok jika timbul.
  • Paralisis otot pernapasan dapat berlangsung beberapa hari dan hal ini memerlukan intubasi dan ventilasi mekanik hingga fungsi pernapasan normal kembali; atau ventilasi manual (dengan masker atau pipa endotrakeal dan kantung (Jackson Rees) yang dilakukan oleh staf dan atau keluarga sementara menunggu rujukan ke rumah sakit rujukan yang lebih tinggi terdekat. Perhatikan keamanan fiksasi pipa endotrakeal. Sebagai alternatif lain adalah trakeostomi elektif.


Antibisa

Jika didapatkan gejala sistemik atau lokal yang hebat (pembengkakan pada lebih dari setengah ekstremitas atau nekrosis berat) berikan antibisa jika tersedia.

  • Siapkan epinefrin SK atau IM bila syok dan difenhidramin IM untuk mengatasi reaksi alergi yang terjadi setelah pemberian antibisa ular .

Berikan antibisa polivalen. Ikuti langkah yang diberikan dalam brosur antibisa. Dosis yang diberikan pada anak sama dengan dosis pada orang dewasa.
~ Larutkan antibisa 2-3 kali volume garam normal berikan secara intravena selama 1 jam. Berikan lebih perlahan pada awalnya dan awasi kemungkinan terjadi reaksi anafilaksis atau efek samping yang serius.

  • Jika gatal atau timbul urtikaria, gelisah, demam, batuk atau kesulitan bernapas, hentikan pemberian antibisa dan berikan epinefrin 0.01 ml/kg larutan 1/1000 atau 0.1 ml/kg 1/10.000 SK. Difenhidramin 1.25 mg/kgBB/kali IM, bisa diberikan sampai 4 kali perhari (maksimal 50 mg/kali atau 300 mg/hari). Bila anak stabil, mulai kembali berikan antibisa perlahan melalui infus.
  • Tambahan antibisa harus diberikan setelah 6 jam jika terjadi gangguan pembekuan darah berulang, atau setelah 1-2 jam, jika pasien terus mengalami perdarahan atau menunjukkan tanda yang memburuk dari efek neurotoksik atau kardiovaskular.


Transfusi darah tidak diperlukan bila antibisa telah diberikan. Fungsi pembekuan kembali normal setelah faktor pembekuan diproduksi oleh hati. Tanda neurologi yang disebabkan antibisa bervariasi, tergantung jenis bisa.

  • Pemberian antibisa dapat diulangi bila tidak ada respons.
  • Antikolinesterase dapat memperbaiki gejala neurologi pada beberapa spesies ular.


Pengobatan lain

Pembedahan

Mintalah pendapat / pertimbangan bedah jika terjadi pembengkakan pada ekstremitas, denyut nadi melemah / tidak teraba atau terjadi nekrosis lokal.

Tindakan bedah meliputi:

  • Eksisi jaringan nekrosis,
  • Insisi selaput otot (fascia) untuk menghilangkan limb compartments, jika perlu,
  • Skin grafting, jika terjadi nekrosis yang luas,
  • Trakeostomi (atau intubasi endotrakeal) jika terjadi paralisis otot pernapasan dan kesulitan menelan.


Perawatan penunjang

  • Berikan cairan secara oral atau dengan NGT sesuai dengan kebutuhan per hari. Buat catatan cairan masuk dan keluar.
  • Berikan obat pereda rasa sakit
  • Elevasi ekstremitas jika bengkak
  • Berikan profilaksis antitetanus
  • Pengobatan antibiotik tidak diperlukan kecuali terdapat nekrosis
  • Hindari pemberian suntikan intramuskular
  • Pantau ketat segera setelah tiba di rumah sakit, kemudian tiap jam selama 24 jam karena racun dapat berkembang dengan cepat.

 

loading...